Posts

HUMANAZING PROFESSOR

Image
Barusan saya dapat email dari salah satu profesor, sebut aja Prof X, bahwa beliau mau ketemu istri saya dan undang kami untuk makan malam di rumah beliau. Beliau senang istri saya sudah di Amerika. Padahal, Prof X belum pernah ketemu, belum pernah email-emailan dg istri saya sama sekali. Sekitar 2 minggu yang lalu, profesor lain, sebut aja Prof Y, tahu-tahu nawarin kerjaan buat istri saya saat tahu istri saya pernah ngajar TK. Saat itu saya lagi nemui Prof Y di ruangan beliau. Nemui beliau sendiri, tanpa didampingi istri. Saat beliau tahu istri saya baru datang ke Amerika, Prof Y yang "nguasai" PAUD di kota ini, nawarin kerja buat istri. Padahal Prof Y juga gak pernah ketemu dan bahkan gak tahu muka istri saya seperti apa. Juga, sekitar 1 minggu saat baru datang ke Amerika, profesor lain, sebut aja Prof Z, mau ngucapin selamat datang ke istri dengan undang kami makan es krim. Padahal, prof Z juga gak pernah kontak-kontakan sama sekali dengan istri saya. Walau para Profesor di

IMPOSTOR SYNDROME

Image
  IMPOSTOR SYNDROME "Semua orang di sini kok jenius-jenius banget ya, kecuali gue". "Wah, kayaknya panelis seleksi beasiswa salah ngasih nilai nih. Jangan-jangan nilai gue ketuker sama "Angga" yang lain". Walau udah satu tahun kuliah S3 di US, tapi sampai hari ini saya masih sering mikir spt kaya kutipan di atas. Sering banget. Saya juga sempet gak percaya dikit pas dospem bilang, "esai (pendaftaran) kamu itu salah satu esai terbaik yang pernah saya baca". Lantas reaksi saya, "masa sih?" tapi saya ngeresponnya cuma dalam hati. Ketidakpercayaan dengan kemampuan diri ini disebut "impostor syndrome". Istilah impostor syndrome ini belum pernah saya dengar sama sekali, dan hampir gak dirasain sebelum kuliah S3 di US. Ngerasain sih, semacam pas keterima ngajar di kampus, tapi gak seintens pas lagi kuliah S3 di sini. Istilah ini sering banget disebut di kampus US. Para profesor sering ngingetin kalau impostor syndrome itu riil dan se

Time Blocking

Image
  TIME BLOCKING Hari ini salah satu Profesor sharing time blocking di kelas. Jadwal harian yang dilakukan dari pagi sampai tidur lagi. Tabel jadwal yang dishare padat banget. Penuh warna warni. Saya dulu juga sering buat time blocking. Dari jam sekian sampai jam sekian harus ngapain. Lantas, jam sekian sampai sekian harus kegiatan berbeda. Jadwal saya buat padat. Biar waktu efektif tanpa ada yang terbuang percuma. Sayangnya, saya orang yang mudah terdistraksi. Jadwal time blocking yang udah saya buat sering kali buyar karena saya buka FB/ IG lebih lama dari rencana. "Wah lagi buntu nih. Buka FB dulu ah. 5 menit aja" Niat yang cuma 5 menit aja tapi kenyataannya malah buka FB hampir 30 menit. Niat buka FB yang "5 menit aja" itu masalahnya bukan sekali aja dalam sehari. Entah sehari saya buka FB berapa hari karena otak buntu nulis. Kebocoran waktu karena 1 medsos aja bisa berjam-jam. Itu baru dari FB. Belum kebocoran waktu karena IG dan Twitter. Makanya, saat saya lagi

Suara

Image
Beberapa waktu lalu diminta untuk jadi pemimpin upacara peringatan kemerdekaan RI di kota Columbus, USA. Karena sering maksimalin volume suara, ya saya terima tawaran tersebut. Dulu, saya pernah ngajar di sekolah yang satu kelas terdiri dari 50an orang. Mau gak mau kan harus ngeluarin volume maksimal. Terlebih, di sekolah itu juga gak ada alat bantu ajar sama sekali. Biar anak-anak gak cepet ngantuk ya perlu maksimalin volume suara di kelas. Juga, pernah ngajar di sekolah yang atapnya itu bolong-bolong. Dinding kelas mau roboh. Udah retak-retak. Untuk gedung saja, mereka kewalahan menyiapkan kelas yang layak sebagai tempat belajar. Wah, untuk urusan teknologi pembelajaran yang bisa bikin kelas menyenangkan mana ada budget untuk itu. Alhasil, memainkan volume suara adalah salah satu cara biar belajar gak begitu ngebosenin. Pengalaman-pengalaman itu bikin saya saat ini fokus ke teknologi pendidikan di kelas matematika. Belajar coding biar bisa bikin app so siswa-siswa di sekolah di daera

SMS vs WA

Image
Dospem (dosen pembimbing) pernah berkelar, "Semua orang di dunia pakai WA (WhatsApp), kecuali Americans (orang Amerika)". Di Indonesia, lazimnya kita komunikasi kan pakai WA, entah chat atau video call, tapi di Amerika, atau seenggak-enggaknya di Columbus, Americans UMUMNYA lebih suka SMS-an dan telpon langsung. Beli paket data di Amerika itu sekalian sama unlimited SMS dan telpon. SMS dan telponan di sini itu semacam gratis karena memang selalu dipaketkan dengan data internet walaupun kita beli paket data termurah sekalipun. Saya baru sadar powerful nya SMS-an sejak di Amerika. Ternyata, kita bisa buat grup obrolan walaupun cuma pakai SMS. So, WA grup otomatis GAK BEGITU diperlukan sama orang Amerika. Kirim gambar via SMS juga gratis. Kita bisa kirim Video, audio, emoji, stiker, pesan berwaktu, kontak, slideshow. Wah pokoknya hampir semua fitur di WA ada di SMS, dan tanpa perlu bayar biaya tambahan untuk kirim apapun via SMS. Urusan apapun juga selalu dengan telpon, seperti

Rp 5ribu Jadi Rp 150juta

  Di atas meja kerja, beberapa bulan lalu, tergeletak dua buah iPad. Berhari-hari masih tergeletak di situ. Nggak ada yang ngakuin. Nggak ada yang ngambil. Setelah sekitar 2 minggu, saya tanya ke dospem (dosen pembimbing). Mungkin beliau yang taruh iPad itu di situ.  Beliau jawab, “Oh itu iPad dari projek lama profesor lain. Kalau kamu mau ambil, ambil aja. Nggak akan ada yang nyariin iPad itu”.  Wow, iPad tergeletak gitu aja tanpa ada yang ngakuin! Walaupun itu versi iPad lama tapi tetap aja itu iPad dan masih berfungsi.  Saya sebenernya mau ngambil tapi ya buat apa. Saya sudah dapat fasilitas PAKET iPad Pro yang harganya tidak kurang dari Rp 20juta (versi iBox). Saya di sini spesifik nyebut harga, bukan buat mau pamer, tapi lebih kepada perbandingan saya yang dulu.  Saat masuk awal kuliah S2. Beasiswa belum, dan tidak akan, cair selama sekian bulan pertama so di awal awal tinggal di Surabaya saya beli nasi pecel seharga Rp 5ribu untuk dimakan 3 kali. 1 bungkus dibeli pagi untuk makan

Jalan Kaki

Image
Minggu ini lagi baca buku berjudul bisnis "After Steve : How Apple Became A Trillion-Dollar Company And Lost Its Soul". Buku ini ditulis berdasarkan riset selama 5 tahun. Di dalam buku ini ditulis kalau Jobs sering ngajak jalan kaki para pimpinan lain di Apple untuk ngobrolin ide dan bangun kedekatan dg mereka. Saya langsung setuju sama kebiasaan bos Apple ini. Misalnya, dg Marcin (orang pada foto ini), saya hanya ketemu 3 hari di Washington DC. Di suatu sore kami pernah jalan-jalan cuma berdua krn ketinggalan kelompok lain. Kami ngelilingi gedung-gedung di Washington jalan kaki sambil ngobrol banyak hal, spt bisnis, pernikahan, perbedaaan persepsi masyarakat antar benua. Deep talk yang cuma sekitar 1 jam bisa bikin kami trus jalin komunikasi sampai sekarang. Dulu, pas masih ngajar di SMA, saya juga suka ngajak murid-murid untuk jalan kaki. Kami ngobrol, atau lebih seringnya saya cuma mendengarkan cerita-cerita mereka. Efeknya pun sama: gak sedikit murid yg masih kontak-konta