Ohio State Uni

Awalnya pengen banget masukin Ohio State Univ (OSU) ke salah satu list kampus buat didaftarin sama IIE (pengelola Fulbright pusat di USA) karena jurusan pendidikan matematikanya bagus.

Tapi, justru karena rangking jurusan pendidikan matematika nya bagus, gak berani nulis OSU di list. Khawatir ditolak.

Masalahnya kalau sampai gak ada kampus yang nerima, pencalonan jadi awardee Fulbright bakalan dibatalin.

Akhirnya nulis 5 kampus biasa-biasa aja lantas listnya disetor ke IIE. Yang penting kuliah di USA. Eh, listnya direvisi sama IIE, dan IIE ngeganti beberapa kampus, dan masukin OSU ke dalam list nya.

Gak nyangka malah diterima di kampus ini. Dan, diterima sama profesor yang juga Fulbrighter.

Nyaman banget sama kampus ini karena lokasinya deket masjid. Ini ngebantu banget buat adaptasi awal kuliah karena kenal dan interaksi sama budaya Muslim. So, gak terlalu kaget sama budaya barat. Ada penetralnya.

Di kampus pun gampang banget buat solat. Malah ada grup solat jamaah kampus. Banyak ruangan untuk solat di kampus. Gak kaya di film film yang kalau solat harus di bawah tangga.

Di perpus (tempat tongkrongan tiap hari) banyak banget mahasiswa dari Malaysia. Di kelas pun gak sedikit mahasiswa Indonesianya. Jadi, gak pegel harus ngomong bahasa Inggris mulu.

Masih banyak banget support system yg ngebantu banget, khususnya di masa transisi, tapi dapat profesor yang super peduli, serta temen yg bukan cuma bantu masalah akademik tapi juga ngingetin bahwa hidup harus seimbang, adalah nilai plus dari kampus ini.


Comments

Popular posts from this blog

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

JANGAN TERBALIK

ETIKA