Rutin Mandi

Barusan baca info tentang salah satu univ negeri di Sumatera yang ngeluarin surat edaran agar mahasiswa rutin mandi biar gak bau badan. Menariknya, salah satu komen dari mahasiswa begini: "beruntung mahasiswa jurusan sosial, ane kuliah di juruan teknik karena kebanyakan tugas jadi gak bisa rutin mandi".


Tiap orang memang punya kesibukan masing-masing. Saya gak mau ngejudge mahasiswa teknik di atas. Tapi berkaca dari kehidupan para Profesor di US, begini yang saya temukan:

2x ketemu Prof A di luar kampus. Satu di kolam renang, dua di taman. Pada dua kesempatan itu Prof A nemenin anak-anaknya olahraga dan main.

Di halaqoh Al-Qur'an mingguan yang biasa saya datengin, ada Prof B yang selalu datang belajar makhroj bareng. Selain ngajar di kampus, beliau juga jadi takmir masjid.

Prof C nyempatin jadi pelatih sepak bola klub anaknya. Padahal gelar-gelar yg dimiliki Prof C (komputer, matematika, film, dan pendidikan) gak ada satupun yang berhubungan dengan olahraga.

Prof D rutin ngegym. Body Prof D lebih proporsional daripada mahasiswa-mahasiswanya. Prof D ini lulusan STEM.

Prof E yang hobi masak dan sering banget ngundang mahasiswa makan ke rumah beliau untuk makan masakan buatan beliau sendiri.

Dan banyak contoh hidup seimbang dari Prof lain yang pinternya gak nanggung-nanggung tapi tetep bisa ngejalanin hidup yang seimbang.

Salah satu pelajaran terpenting saya kuliah S3 di US: walaupun kita sibuk banget sama berbagai tugas dan projek, tapi kita tetap manusia. Perlu jalani hidup seimbang: rutin olahraga, jalin komunikasi dg keluarga dan teman, berkontribusi sama komunitas, tetep makan sehat, jangan lupa diri sampe skip ibadah, dan tetep rutin mandi (di luar winter).

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA