IMPOSTOR SYNDROME

 IMPOSTOR SYNDROME

"Semua orang di sini kok jenius-jenius banget ya, kecuali gue".
"Wah, kayaknya panelis seleksi beasiswa salah ngasih nilai nih. Jangan-jangan nilai gue ketuker sama "Angga" yang lain".



Walau udah satu tahun kuliah S3 di US, tapi sampai hari ini saya masih sering mikir spt kaya kutipan di atas. Sering banget.
Saya juga sempet gak percaya dikit pas dospem bilang, "esai (pendaftaran) kamu itu salah satu esai terbaik yang pernah saya baca". Lantas reaksi saya, "masa sih?" tapi saya ngeresponnya cuma dalam hati.
Ketidakpercayaan dengan kemampuan diri ini disebut "impostor syndrome".
Istilah impostor syndrome ini belum pernah saya dengar sama sekali, dan hampir gak dirasain sebelum kuliah S3 di US. Ngerasain sih, semacam pas keterima ngajar di kampus, tapi gak seintens pas lagi kuliah S3 di sini.
Istilah ini sering banget disebut di kampus US. Para profesor sering ngingetin kalau impostor syndrome itu riil dan sering dialami. Untungnya, saat lagi stres sama ketidakpercayaan diri dengan kemampuan yg dimiliki, para profesor di sini gak ikut-ikutan ngejepit dengan sikap yg sok over power. Walau tugas kuliah di US bener bener tinggi banget, tapi profesor sangat welcome dan mau ngebantu kesulitan mahasiswa.
Di sini saya gak mau sok-sok an ngasih nasihat biar temen-temen yang masih apply beasiswa keluar negeri untuk PD aja, soalnya saya juga masih sering mikir kalau saya bisa lolos ya karena dominasi faktor keberuntungan.
Tapi, bersikap bodo amat sama apa yang orang lain pikirin tentang kita akan sangat ngebantu banget. Selanjutnya, kita dapat apa yang kita mau, misalnya apply beasiswa LN, biar Allah yang tentukan. Lagian seringnya, orang-orang yang niat menuntut ilmu akan sering dipertemukan dg orang-orang baik oleh Allah. Santai aja. Yang terjadi, terjadilah.

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA