Time Blocking

 TIME BLOCKING

Hari ini salah satu Profesor sharing time blocking di kelas. Jadwal harian yang dilakukan dari pagi sampai tidur lagi. Tabel jadwal yang dishare padat banget. Penuh warna warni.
Saya dulu juga sering buat time blocking. Dari jam sekian sampai jam sekian harus ngapain. Lantas, jam sekian sampai sekian harus kegiatan berbeda. Jadwal saya buat padat. Biar waktu efektif tanpa ada yang terbuang percuma.
Sayangnya, saya orang yang mudah terdistraksi. Jadwal time blocking yang udah saya buat sering kali buyar karena saya buka FB/ IG lebih lama dari rencana.
"Wah lagi buntu nih. Buka FB dulu ah. 5 menit aja"
Niat yang cuma 5 menit aja tapi kenyataannya malah buka FB hampir 30 menit. Niat buka FB yang "5 menit aja" itu masalahnya bukan sekali aja dalam sehari. Entah sehari saya buka FB berapa hari karena otak buntu nulis. Kebocoran waktu karena 1 medsos aja bisa berjam-jam. Itu baru dari FB. Belum kebocoran waktu karena IG dan Twitter.
Makanya, saat saya lagi proses seleksi beasiswa ke Amerika yang bener bener butuh perhatian banget, saya uninstal semua medsos di HP. Buka medsos kalau lagi di laptop aja melalui chrome. Kalau masih ada medsos di HP, entah berapa jam waktu saya dipakai buat scrol down layar terus.
Sekarang, saya juga udah uninstal semua medsos dari HP lagi karena mau fokus kuliah. Perkuliahan di USA ini bener bener challenging, dan otak saya rada rada lemot so perlu memaksimalkan waktu biar otak saya gak tambah lemot.
Sekarang medsosan secukupnya via chrome. Buka FB untuk journaling (tulisan macam ini). Balas komen. Share journaling di IG juga. Liat sambil komenin beberapa story temen untuk jaga silaturahim. Kemudian baca berita di twitter. Lantas, upload video di YouTube. Done.
Banyak hal indah untuk dinikmati dari sekedar kelamaan scrol medsos. Bercanda sama istri, dan telpon orang tua misalnya.



NB: gambar hanya pemanis. gak ada hubungan sama cerita

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA