Rp 5ribu Jadi Rp 150juta

  Di atas meja kerja, beberapa bulan lalu, tergeletak dua buah iPad. Berhari-hari masih tergeletak di situ. Nggak ada yang ngakuin. Nggak ada yang ngambil. Setelah sekitar 2 minggu, saya tanya ke dospem (dosen pembimbing). Mungkin beliau yang taruh iPad itu di situ. 

Beliau jawab, “Oh itu iPad dari projek lama profesor lain. Kalau kamu mau ambil, ambil aja. Nggak akan ada yang nyariin iPad itu”. 

Wow, iPad tergeletak gitu aja tanpa ada yang ngakuin! Walaupun itu versi iPad lama tapi tetap aja itu iPad dan masih berfungsi. 

Saya sebenernya mau ngambil tapi ya buat apa. Saya sudah dapat fasilitas PAKET iPad Pro yang harganya tidak kurang dari Rp 20juta (versi iBox). Saya di sini spesifik nyebut harga, bukan buat mau pamer, tapi lebih kepada perbandingan saya yang dulu. 

Saat masuk awal kuliah S2. Beasiswa belum, dan tidak akan, cair selama sekian bulan pertama so di awal awal tinggal di Surabaya saya beli nasi pecel seharga Rp 5ribu untuk dimakan 3 kali. 1 bungkus dibeli pagi untuk makan pagi, siang, dan malam. Saban hari makannya pecel. Itu yang paling murah-banyak so 1 bungkus bisa dimakan berkali-kali.

Karena duit juga super mepet, saya terima tawaran ngajar di tempat les yang jarak nya itu sekitar hampir 2 jam jalan kaki. PP hampir 4 jam. Saat itu saya belum ada sepeda jadi jalan kaki ke tempat les untuk bayaran beberapa puluh ribu aja. 

Prinsip saya dulu mendingan mati kelaparan daripada nyusahin orang tua. Tapi, daripada mati kelaparan kan mending makan seuprit dan jalan puluhan kilo walaupun bayarannya cuma puluhan ribu. 

Dengan kondisi seperti itu, mana kepikiran sekarang saya bisa ngetik bolak balik pakai iPad Pro dan MacBook Pro. MacBook Pro ini juga fasilitas dari dospem. Selain itu, di apartemen saya juga dititipi 10 PAKET iPad mini terbaru yang masing masing seharga Rp10juta. So, hampir Rp 150juta “hanya” untuk fasilitas gadget.

Beberapa hari yang lalu pas lagi ngezoom sama dospem, beliau nanya kondisi MacBook yang saya pakai. Saya bilang masih bagus. Tapi, menurut beliau itu udah harus diganti karena batrenya udah kurang bagus. Cuma bertahan sekitar 3 jam tanpa dicharger. Menurut standar saya ini masih bagus, tapi dospem bilang, “awal bulan besok saya proses pembelian MacBook terbaru untuk kamu”.

Wah, bener-bener norak banget saya nyebut-nyebut harga. Haha.. Mungkin bisa jadi semangat buat temen-temen yang lagi kesulitan duit tapi tetep berjuang mau sekolah. Allah itu Selalu Maha Baik. Sabar aja sambil terus usaha. 


Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA