SUSU MURNI

Saat lagi nunggu istri keluar dari kamar kecil di restoran, denger musik khas dari tukang susu legend yang musiknya itu "susu mu*ni nas*onal". Nginget nginget ternyata saya belum pernah beli susu itu sama sekali.
Dulu, waktu masih kecil, pengen banget beli susu itu tapi gak bisa beli. Temen temen yang lain suka beli susu itu tapi saya cuma ngeliatin karena nggak punya uang untuk beli susu itu.
Saat itu, anggapan saya adalah susu ini cuma bisa dibeli oleh anak-anak orang kaya aja karena zaman dulu, bagi saya, cuma anak-anak komplek yang biasanya beli susu ini.
Lantas, saya mikir, "wah harus nyobain nih gimana rasanya susu itu". Mau memenuhi keinginan masa kecil yang belum pernah tercapai. Tapi, pas mau ngeluarin uang, saya sadar kalau saya lagi megang minuman dari restoran. Saya juga masih kenyang banget. Gak elok rasanya saya jajan berlebihan di saat banyak anak-anak lain nggak bisa jajan.
Saya masih inget rasa sakitnya saat kita mau makan/minum/jajan tapi gak bisa makan/minum/jajan dan cuma ngeliatin aja orang lain jajan. So, saya langsung masuk ke kendaraan. Toh masih ada hari lain, atau tahun depan profesor saya janji mau ngebawa saya ke Indonesia lagi.
Setidaknya saya jadi sadar bahwa Allah udah ngasih banyak banget ke saya saat ini. Hal-hal sederhana seperti susu cair yang dulu cuma jadi impian, sekarang bisa aja langsung beli. Ah, memang mahal dan murah itu sangat relatif. Tergantung bagaimana Allah menempatkan kita. Sesuatu yang mahal, someday akan terasa murah. Pun sebaliknya, sesuatu yang terasa sangat murah, bisa aja suatu hari akan terasa sangat mahal.



NB: foto ini gak ada hubungannya sama cerita di atas 🙂

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA