SBMPTN

SBMPTN

Hari ini "SBMPTN" trending di twitter karena siswa yang baru lulus lagi deg-deg an nunggu pengumuman SBMPTN besok.
Wah seru bisa ngerasain harap-harap cemas pengumuman.
Dulu, saat saya lulus SMA, karena nggak punya uang, saya gak pernah daftar seleksi masuk perguruan tinggi negeri. Di saat temen-temen seangkatan lagi tes, saya LITERALLY jalan kaki berpuluh kilometer bawa lamaran kerja sambil pakai kemeja putih, celana bahan hitam, dan sepatu pantofel butut. Ngelilingin pabrik-pabrik di wilayah Cikupa. Nanya ke satpam di sana ada lowongan atau nggak. Ya mirip gambaran yang suka ada di film film itu.
Berhari-hari nyari kerjaan dg metode seperti itu gak dapat kerja ya akhirnya kerja apa pun yang penting halal. Mulailah saya kerja jadi sales panci dan macam macam kerja lainnya.
2 tahun kerja ngumpulin duit, tapi tetep aja uang gak cukup untuk daftar perguruan tinggi negeri. Akhirnya cari kuliah swasta dg jurusan berbiaya paling murah.
Lucu memang, saya nyemplung di jurusan saat ini awalnya bukan karena passion tapi jurusan ini adalah jurusan dg biaya kuliah paling murah. Tapi, sekarang saya sudah sangat menikmati jurusan ini.
Lucunya lagi, ternyata walau sempet gap year lama dan gak kuliah di kampus negeri, saya bisa kuliah S3 di Amerika dg beasiswa paling saya incar dalam sekali apply. Juga beruntung, saya bisa foto dg orang-orang hebat.



Di foto ini, teman-teman saya ini semua lulus S1 dari kampus-kampus negeri ternama di Indonesia, lalu mereka semua dapat beasiswa S2 ke negara-negara maju, dan melanjutkan S3 di luar negeri juga. Benar-benar mereka sangat jenius.
Saya beruntung karena S1 dari swasta dan S2 di dalam negeri tapi bisa hampir tiap hari ketemu mereka dan dapat insight dari orang-orang
hebat
tiap harinya.
So, buat teman-teman yang lagi nunggu pengumuman SBMPTN, semoga diterima di pilihan 1, tapi jika belum diterima ya memang belum rezekinya. Bisa jadi rezekinya lagi Allah tahan untuk sesuatu yang lebih besar di masa depan 🙂

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA