MAKAN ES KRIM BARENG DOSPEM

Kemarin dapat sms dari dosen pembimbing (dospem) yang nawarin beberapa barang. Beliau mau pindah sementara ke Los Angeles. Ada beberapa barang yang nggak mau beliau bawa akhirnya dihibahkan ke saya.

Istri saya komen, "wah, profesor di sini yang ngajak ketemuan ya. Dulu, kita yang nyamperin dosen. Cuma untuk minta tanda tangan, kita harus nunggu lama. Malah karena saking sibuknya dosen kita gak bisa dapat ttd padahal udah dateng jauh-jauh".
Bukan bermaksud membandingkan, tapi sepertinya beberapa orang relate dg kisah nunggu lama tapi dosen gak bisa ditemui. Saya termasuk yang beruntung karena sejak S1 sampe S3 selalu punya dospem yang
luar biasa
baik dan mudah ditemui.
Di USA sini saya juga beruntung karena dospem saya membatasi jumlah bimbingan cuma 2 orang aja. Jadi, beliau bisa fokus ke kedua bimbingannya.
Lanjut ke cerita kemarin:
Dospem saya nganterin sendiri barang barang seperti meja kerja, 3 kursi kerja, dan beberapa peralatan masak ke apartemen saya. Bahkan, beliau sampai minjem mobil temen biar barang baranng tersebut bisa muat dianterin sekali jalan.
Setelah saya dan dospem angkut barang dari mobil ke apartemen saya di lantai 3 (ya beliau bantu angkat angkat meja dan kursi), beliau ngajak saya dan istri untuk nyobain ice cream di salah satu kedai es krim di deket kampus.
Sebenernya beliau pengen ngajak makan tapi waktunya mepet karena 3 jam kemudian beliau ada penerbangan ke Los Angeles.
Saat lagi nyobain es krim, beliau cerita banyak ke istri saya. Salah satu poin paling menarik adalah istri dospem dulu pernah punya perusahaan sendiri. Pabriknya ada di Cina, dan pusat distribusinya ada di Jepang. Namun, istri beliau memutuskan untuk tidak melanjutkan bisnisnya karena ingin fokus ngurus ketiga anaknya.
Beberapa kali saya ketemu anak-anak beliau. Memang anak-anak beliau ini nurut-nurut banget sama orang tuanya. Padahal tipikal anak remaja sekarang kan agak rebel kalau dinasehati orang tua. Pengorbanan ibu yang sampe berhentiin bisnis bener bener terbayarkan so mereka jadi anak-anak yang baik, bugar dan jenius.



Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jadi Malu

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan