Bukan KEMANA kita pergi tapi DENGAN SIAPA kita pergi

Lucu, sekarang pengen banget makan kentang dan ayam McD. Padahal, di samping apartemen ada McD. Jalan sebentar udah nyampe. Dulu di Indonesia, saking rumahnya "jauh dari peradaban" harus naik motor dulu 1 jam baru bisa nyampe ke McD terdekat.

McD di Apartemen the City, Columbus
sumber: dokumentasi pribadi

Bedanya, sekarang ya makan paling sendirian atau ngajak temen. Sebelum ke USA, naik motor 1 jam pun ditempuh soalnya jalan bareng sama istri. Lantas kami pesen 1 paket. Makannya bareng. Sering diliatin orang-orang. Disangka kami miskin karena dua orang tapi beli paketnya 1. Kentangnya satu. Ayamnya satu. Eskrim nya satu.


Bukan disangka miskin, tapi emang masih miskin beneran mungkin. Memang ini relatif ya karena miskin itu kata sifat. tapi memang kami lebih suka makan apa apa cuma mesen satu aja. Bukan cuma di McD tapi hampir di banyak restoran kami cuma pesan satu porsi. Lantas makan bareng di satu piring yang sama.

Malu-maluin? mungkin. Tapi saya nggak peduli omongan orang selama yang saya lakuin bukan dosa. Percaya dah, salah satu skill paling bermanfaat di dunia ini adalah: bersikap BODO AMAAAT sama apa yang orang lain pikirin

Di USA, kepleset pun nyampe untuk beli McD tapi saya nggak pernah beli McD di sini. Memang poinnya: Bukan KEMANA kita pergi tapi DENGAN SIAPA kita pergi.

Saya pernah dengar kisah sahabat yang bahkan nggak mau masuk surga kalau nggak ada Rasulullah di sana. Para sahabat hanya ingin surga tertinggi yang ada Rasulullah.

Kisah sahabat di atas BISA JADI kurang tepat. Cuma ingatan saya saja. Saya nggak nyari tau dulu sahih tidaknya kisah ini. Tolong koreksi jika salah.

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA