Student Lounge

4 bulan pertama di USA, berat badan turun 5kg. Dari 74kg di Indonesia, jadi 69kg. Lantas, beberapa hari lalu iseng iseng nimbang, berat badan turun 3kg lagi hanya dalam waktu 1 minggu. Saya suka iseng nimbang karena suka iseng ngegym tipis-tipis kalo lagi suntuk di ruang belajar.
So belum ada 6 bulan di USA, berat badan turun 8kg-an. Ternyata bener kalo emang mau kurus tuh gampang aja, kuliah aja S3. Singset otomatis. Pernah, salah satu rekan kerja saya turun drastis berat badannya. Saya tanya beliau, "ibu tambah langsing aja. apa rahasianya bu?". Doi jawab, "pusing disertasi". Selesai dapat gelar doktor, berat badan beliau nambah drastis lagi.
Di sini saya gak mau bahas perihal berat badan. Bukan topik urgent untuk disharing. Foto ini saya ambil saat saya lagi nongkrong di student lounge di prodi. Saya duduk di student lounge soale saya kena gusuran. kantor saya lagi direnov dan belum dapat office baru.


STEM student lounge, the Ohio State University
Sumber: dokumen pribadi

Saya sering bawa bekel ke kampus karena waktu bener bener terasa mepet. Efisiensi harus maksimal. Saya bawa makanan ke kampus dan biasanya gak akan balik ke apartemen sampe hampir tengah malem. Tapi, beberapa hari lalu saya gak bawa bekel karena gak sempet masak. Lagi banyak deadline tugas. Lantas ke kampus tanpa bawa bekel lalu langsung melipir ke student lounge. Ternyata pas duduk di student lounge, ada profesor yang nawarin cemilang. Saya ambil cemilannya. Gak lama kemudian, ada profesor lain yang datangg nyamperin saya dan nawarin cemilan lagi. Saya ambil lagi aja cemilannya. Profesor di sini bener bener ramah dan baik baik banget emang. Rezeki dapat banyak cemilan sebagai ganti makan siang.
Setelah magrib, saya ngerasa laper lagi. Dapet rezeki lagi. Ternyata di kelas, dosen bawa banyak makanan. saya makan semua jenis makanan yg profesor bawa: kue, jeruk, pisang, apel. Sambil belajar, saya sambil ngunyah terus. Enaknya kuliahh di USA, kita bisa nyemil sambil belajar. Dosen juga kadang bawa makanan, khususnya di awal dan akhir pertemuan kuliah. Rezeki lagi, dapat banyak makanan di ruang kelas sebagai ganti gak bawa bekel makan malam.
Saya dulu pernaah dikasih tau sama guru, "Gak akan mati kelaparan orang-orangg yg memang niat nyari ilmu". Ini yang jadi landasan saya saat dulu saya berhenti kerja untuk kuliahh S1. Ternyata benar saja, walaupun agak challenging, Allah bantu saya bisa kuliah sampe lulus. Juga, di sini, saat saya ngerasa lapar, ada aja rezeki makanan datang dg sendirinya. Allah mengutus orang orang yang bawa makanan buat saya saat saya lagi serius belajar.
Kalo ada yg nanya, kenapa saya gak nyari makan keluar aja? alasannya, karena sulit nyari makanan halal di sekitar kampus, dan rasanya hambar. ngeluarin duit 100k-200k rupiah buat sekali makan yg rasanya hambar itu gak worth it banget buat saya. Juga, keluar kampus yg ukuran kampus ini bener bener luas maka akan memerlukan waktu banyak. Nggak efisien.
Kalo boleh sotoy ngasih nasihat ke temen temen mahasiswa, khususnya mahasiswa S1, jangan pernah takut kehilangan rezeki. Allah pasti akan bantu mereka yang niatan belajar. Entah Allah akan mengirim orang orang untuk membantu atau jika memang harus menahan lapar sedikit maka ini adalah bentuk latihan yang Allah berikan karena someday ada suatu kondisi skill semacam ini akan dibutuhkan. Ada banyak soft skills yang gak pernah diajarin di ruang kelas kan? Belajar soft skills jenis ini sering kali berupa challenge yg Allah sediakan untuk kita praktekan langsung agar kita bisa menjadi master di soft skills itu.

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA