Kampus "Ruko"

"Duh mereka beruntung banget. Pengen banget kaya mereka. Bisa kuliah" Saya ngomong gini dalam hati. Di dalam bis. Macet. Pagi-pagi saat berangkat mau kerja. Ini terjadi di tahun 2006. Mahasiswa yang saya buat saya iri padahal "cuma" kuliah di kampus ruko pinggir jalan.
Dulu, di tahun 2006 setelah lulus SMA, pernah kerja di toko. kerja 12 jam sehari. Saya ulangi, 12 jam. Bukan 8 jam. Kerja 6 hari seminggu. Karena efek macet maka berangkat jam 7 pagi, pulang jam 12 malam. Setiap berangkat kerja, lewati kampus kecil. Kampus ukuran ruko. Karena kampus itu ada di daerah super macet, jadi saya lihat kegiatan mahasiwa itu bisa lama di dalam bus. Saya iri. Iri banget sama mahasiswa itu. Mereka bisa kuliah, dan saya saat itu harus kerja dari pagi dan pulang sampai tengah malam.
Tapi, alhamdulillah, hari ini saya kuliah di kampus yang jauh lebih baik dari yang pernah saya irikan itu. Foto ini saya ambil sesaat setelah latihan karate. Setelahnya, langsung ke kolam renang. Tempat karate dan kolam ada di satu gedung yang sama. Kampus tempat saya kuliah sekarang punya 2 kolam renang standar olimpiade, 1 kolam anak, 1 kolam air panas, dan entah berapa kolam renang khusus atlit yang lebih luas. Kolam atlit ini tertutup dan perlu akses khusus atlit.

Foto sendiri
Sumber: dokumen pribadi


Kampus ini punya hampir semua lapangan olahraga. Bahkan, ada lapangan golf yang super luas. Juga, ada bandara kampus. Punya stadion berkapasitas 104.944 tempat duduk.
Padahal 15 tahun yang lalu saya udah akan ngerasa bahagia walaupun cuma kuliah di kampus yang, maaf, luasnya mirip ruko.
Di sini saya lagi nggak bilang bahwa "kampus ruko" itu nggak bagus. Karena dulu saya pernah iri banget sama mereka yang bisa kuliah di sana. Beruntung lah temen-temen yang bisa kuliah di mana pun berada. Ada banyak banget anak-anak lain yang punya mimpi bisa kuliah, tapi mereka harus kerja. Terlebih saat ini banyak banget generasi sandwich yang jadi tulang punggung keluarga so mereka mendam mimpi untuk kuliah.
Belajarlah rajin rajin karena sudah dapat privilege bisa kuliah.
Juga, bagi yang belum bisa kuliah, kalau saya boleh sotoy, doa aja terus. Tentu sambil usaha dan fokus pada peningkatan kompetensi. Hidup ini harus terus-terusan usaha. Itu kenapa gak pernah ada hari libur ibadah. Solat itu berlaku tiap hari kan? Gak ada hari tertentu yang libur solat. Belajar pun adalah ibadah. Maka, menurut saya, gak ada hari libur untuk belajar.
Kalau gak punya privilege seperti anak lain, belajar lah tiap hari. Jangan ikuti anak anak lain yang punya privilege yang jika hari libur malah jalan jalan dan have fun. Kalau ngikuti gaya belajar mereka maka akan sangat sulit untuk punya privilege yang sama seperti mereka.
Duh kok malah jadi sotoy. Ini cuma tulisan ngelantur. Nasihatnya boleh dipercaya. Boleh nggak. 🙂


Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

GERIMIS, KESEHATAN, DAN NETWORKING

Jadi Malu