Bahasa Inggris

Jujur, baru pertama kali ini saya menikmati pertandingan sepak bola. Minggu lalu saya nonton Final Piala Afrika. Mesir vs Senegal. Aslinya saya dukung Mesir karena ada Salah, tapi ternyata yang menang adalah Senegal. Ya gak apa juga, karena di Senegal ada Mane.

Saya nonton bareng dua temen. 1 mahasiswa ilmu komputer PhD dari Taiwan, dan 1 post doctoral fellow dari Aljazair di ilmu kedokteran fisika. Bagi temen-temen yang belum terlalu familiar dengan apa itu post doct fellow, post doctoral fellow itu semacam jadi peneliti di kampus tujuan. Kasarnya, anggap aja post doc fellow itu S4 tapi tanpa gelar. Umumnya, untuk bisa ngajar di kampus ternama di USA, gelar doktor aja nggak cukup. Gak sedikit yang lanjut post doc setelah lulus s3 biar bisa ngajar di kampus USA.

nonton final Piala Afrika di Ohio Union Building
sumber: dokumen pribadi

Yang buat nonton bola ini jadi menarik adalah karena teman teman saya ini bukan cuma nonton tapi juga ngajak diskusi. Ada banyak hal yang didiskusikan. Mulai diskusi konferensi ilmiah sampai budaya masing masing negara. Satu hal yang menarik banget bagi saya adalah, teman dari Aljazair ini share kalo banyak banget temen-temennya yang lebih cerdas dari doi tapi gak bisa dapat pendanaan buat post doc di USA. Masalahnya adalah mereka mengalami keterbatasan berbahasa Inggris.

Saya sangat setuju dengan pendapat ini. Banyak banget temen temen saya yang otaknya jauh lebih cerdas dari saya, dan mereka masih stuggling banget untuk bisa studi lanjut di luar negeri. Mereka hanya kurang di bahasa Inggris, tapi kecerdasan mereka di bidang keilmuan mereka bener bener luar biasa. Bahasa Inggris ini benar benar bagian paling challenging untuk dapatin beasiswa keluar negeri.

Saya yang dari kampung pun juga ngalami hal seperti ini. Saya sadar bahwa bahasa Inggris saya yang kaccau balau ini akan jadi penghambat terbesar untuk wujudin cita-cita belajar di USA dg Fulbright. Persiapan saya untuk bisa dapatin skor TOEFL sesuai permintaan Fulbright ini bukan belajar beberapa bulan, tapi tahunan. Tepatnya di sekitar tahun 2009. 12 tahun lalu

Saat itu ada temen yang nawarin saya ngajar bahasa Inggris di SMK karena ada guru SMK yg mau keluar. SMK ini adalah SMK yang DIANGGAP punya manajemen yang buruk, so banyak guru yang sering keluar dari sekolah itu. Saya terima tawaran temen saya ini. Saya tau saya gak pantas ngajar bahasa ingris di SMK itu karena bahasa inggris saya kacau banget. Tapi opsinya adalah jika saya gak nerima tawaran itu maka siswa gak akan belajar bahasa Inggris. Kelas kosong terus. Daripada siswa cuma dapat kelas kosong, kan lebih baik saya yang ngajar. Saya akan berhenti ngajar kalau sudah ada guru pengganti. Ternyata, saya terus ngajar di sekolah itu sampe saya dapat beasiswa s2. Gak ada guru yang mau ngajar di situ.

Kenapa guru-guru gak mau ngajar di situ? karena saat itu saya pernah gak dibayar. Pernah terima gaji Rp 60k/bulan. Pernah dapat 300k/bulan tapi itu jarang banget. Belum lagi kepala sekolahnya itu bener bener parah. saya sering banget dibully sama kepala sekolah. Bayangin, dapat gaji 60k/bulan dan bukannya dapat ucapan terima kasih sama kepala sekolah tapi kepala sekolah malah sering ngata-ngatain saya. Jelas, gak ada guru yang betah. Saya mah bodo amat mau gak digaji kek atau dihina kepala sekolah, tujuan saya bukan duit dan dapat penghormatan dari orang lain.

Tapi dari sini saya mulai agak ngerti bahasa Inggris, dan bisa jadi ini yang membuat saat saya wawancara beasiswa Fulbright nya lancar. Saat kita membantu orang lain, maka Allah juga akan membantu kita. Itu yang sering diingetin sama guru saya. Saat saya wawancara Fulbright, ada 4 orang pewawancara+1 moderator+1 direktur fulbright. So sekali wawancara saya berhadapan dengan 6 orang, dan tentunya harus ngomong bahasa inggris.

Belum lagi saat hari H wawancara, peserta wawancara lain itu bener bener punya kemampuan speaking English yang luar biasa bagus. Banyak yang punya aksen british style yang keren abis. Saat itu saya pikir bahwa saya akan gagal karena saingan saya adalah orang orang dengan kualitas luar biasa dan lulus dari kampus-kampus ternama negara maju. Ternyata, saya yang bahasa Inggris masih belepotan malah yang dinyatakan lulus dibandingin peserta wawancara lain yang bahasa Inggrisnya udah seperti native speaker.

Kalau boleh ngasih saran sedikit sama temen temen, khususnya mahasiswa S1, daripada habiskan waktu untuk scroll scroll kepoin hidup orang, baiknya berkegiatan sharing ilmu. Juga ambil setiap kesempatan yang ada. Usahain mempermudah hidup orang lain, someday kalo kita ada masalah maka Allah akan mempermudah urusan kita. Maaf saya terlalu sotoy.

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

GERIMIS, KESEHATAN, DAN NETWORKING

Jadi Malu