ATAS dan BAWAH

Ada satu kalimat dari Prof. Rhenald Kasali yang saya suka banget, "kalau kita lagi merasa di atas berarti kita lagi di bawah, dan kalau kita lagi merasa di bawah berarti kita lagi di atas".

Contohnya begini: kalau ada orang ngerasa udah pinter. udah ngerasa bisa ini itu. Udah jadi ngerasa master karena udah sering diundang jadi pembicara. Lantas, doi merasa sangat unggul dari orang lain dan gak mau belajar lagi maka sejatinya dia sedang berada di titik paling bawah.

Pun sebaliknya, jika ada anak kuliahan, misalnya, dia ngerasa pelajaran kok sulit banget. Sulit paham palajaran, lantas dia ngeliat temen-temen sekelasnya, kok orang lain pada ngerti sedangkan dia gak ngerti. Mulai ngerasa gak kompeten, tapi dia tetep mau belajar. Sejatinya, dia sedang berada di atas.

Prof Rhenald juga bilang kalau ada orang yang di kelas ngerasa kok pelajaran gampang maka orang itu lagi gak belajar apa apa. Gak ada ilmu baru yang lagi dipelajari. Beruntung orang yang ngerasa kesulitan saat belajar tapi tetap konsisten belajar, maka ia sejatinya memang sedang menyerap ilmu.

...

Di screenshot ini, saya sedang belajar online bahasa Arab. Saya gak ngerti sama sekali bahasa Arab. belum pernah belajar bahasa Arab sama sekali. Tapi, saya pengen bisa bahasa Arab. Orang orang di sini kok pada pinter pinter ya. Banyak yg bisa ngomong bahasa asing lebih dari 1. Malah ada temen sekelas yg bisa ngomong dalam 11 bahasa. Saya pengen pinter kaya mereka. Lantas, saya daftar belajar bahasa arab online bareng para senior di USA.

Belajar Bahasa Arab
sumber: dokumentasi pribadi


Saya merasa bodoh, bukan cuma merasa tapi emang bodoh beneran. Saya inget waktu kuliah S1, ada temen yang bilang, "Lu itu di semester 1 bisa jawab soal dari dosen, tapi sekarang udah nggak lagi. Gue gak percaya jawaban soal dari lu". Ya begitulah, di semester 1 emang lagi giat belajar biar dapet beasiswa. Dulu prinsip saya adalah "lebih baik mati kelaparan daripada minta duit sama orang tua". tapi saya sendiri gak mau mati kelaparan. Daripada mati kelaparan kan mendingan nyari duit biar bisa beli makan dan sedikit-sedikit bisa ngasih orang tua. Akhirnya, saya sambil kuliah juga sambil kerja. Dulu zaman kereta masih parah banget. Kereta sering mogok, dan PP kampus rumah itu 4-6 jam karena saya jalan kaki dari rumah-stasiun dan stasiun-kampus. Belajar akhirnya semampu dan seikhlasnya aja :)

Waktu S2 juga sama aja. Temen temen sekelas saya adalah saksinya kalau saya adalah anak terbodoh di kelas. Di tanya dosen gak ngerti soalnya saya lebih sering ngabisin kerja saat itu. Ini jangan ditiru ya guys :) tapi saat itu, Kerja bagi saya adalah untuk ketemu orang orang baru. Untuk networking dan silaturahim. Silaturahim ini lah yang menurut saya bisa nambah rezeki walaupun saya gak pinter.

Saat S3 pun sama saja. Otak saya paling lemot di antara temen sekelas. Saat dosen ngejelasin, saya sering miss penjelasan para profesor. saya sering minta temen buat jelasin pakai bahasa Indonesia perihal apa yan disampaikan dosen. Untungnya di kelas selalu ada orang Indonesia jadi gampang minta penjelasan ulang dari mereka. Sampe sekarang saya kok heran ya kenapa orang dengan otak super lemot seperti saya kok bisa selalu dapat beasiswa dari SMA sampai S3.

Fokus saya sebenarnya bukan pada daya tangkap otak saya. Memang beberapaa orang punya privilege bisa dengan mudah menyerap tiap ilmu. Itu rezeki mereka. Dan saya tidak banyak berharap punya privilege itu karena orang tua saya gak ada yg lulus sekolah dasar (tapi saya SANGAAAT bangga dengan bapak dan ibu saya), so saya gak punya genetik akademisi yang encer otaknya. Juga, saat saya kecil saya sepertinya kekurangan gizi. Beli susu KENTAL MANIS aja harus nunggu setahun sekali. itu kental manis yaa, saya gak inget kalo saya pernah minum susu beneran saat masih kecil. Walaupun saya gak punya privilege-privilege tersebut ya gak apa. Allah selalu menempatkan hamba-Nya pada kondisi paling sesuai dengan karakter masing masing.

Mungkin karena saya tau saya gak punya privilege itu semua makanya saya ikutan belajar aja. Mau dibilang paling bodoh ya gak apa juga. Yang penting belajar terus walaupun kesulitan memahami setiap materi ajar. Saya lebih baik menjadi orang paling bodoh diantara orang-orang jenius daripada jadi orang paling jenius diantara orang-orang bodoh.

- Catatan kecil karena gak bisa tidur. Daripada skrol-skrol status orang, mending nulis random kaya gini.

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

GERIMIS, KESEHATAN, DAN NETWORKING

Jadi Malu