HP

Sengaja moto pakai HP yang burem kameranya biar muka jelek saya gak terlalu keliatan. Alasan lainnya belum niat ganti HP yg saya beli beberapa tahun lalu dg hanya seharga 1,2jt adalah karena, buat saya, HP adalah hambatan terbesar dalam peningkatan kompetensi.

foto di Ohio Union
sumber: dokumen pribadi

Gak jarang, saat mau cek email atau cek pesan wa via HP, yang ada malah skrol-skrol. Lantas mikir, bentar lagi deh buka FB dulu. Lalu tau tau lanjut buka IG. Tau tau waktu skrol skrol udah sejam, bahkan lebih. Ini menyebalkan. Para engineer di balik media sosial ini benar benar paham psikologi. Mereka bikin saya betah cuma buat liatin status yang kadang gak secara langsung bermanfaat buat saya. Memang banyak post post bagus di FB, IG, twitter, tapi sering kali saya tenggelam dg status yang kurang faedah. Akhirnya, saya tetep mutusin buat tetep make HP murah yang udah sering mulai eror ini.

Temen-temen Indonesia yg seangkatan saya udah banyak yang ganti HP nya jadi iPhone entah yang 12, 13, atau 13 pro. Itu baik buat mereka, tapi kalau saya ikut-ikutan trend ini yg ada saya malah gak bisa maksimal buat ngembangin diri. So, biar aja temen temen Amerika, Arab, Asia Timur, Afrika Utara, Indonesi pada pakai HP canggih harga belasan juta, saya pakai HP murah aja biar otak saya bisa setara dg isi otak mereka. Teman-teman saya pakai HP canggih karena memang isi otak mereka sudah sangat luar biasa. Kalau saya ikutan mereka, bisa jadi otak saya malah nyungsep karena sering ngabisin waktu skrol skrol cuma buat liat status orang.

Menurut saya, kinerja otak harus lebih canggih daripada kinerja HP. Isi dalam dompet harus lebih banyak daripada harga dompet. Bentuk tubuh harus lebih bagus daripada baju yang dipakai.

Karena otak, isi dompet, dan bentuk tubuh saya belum sebagus teman-teman saya maka saya harus fokus pada kualitas diri (otak, isi dompet, tubuh) dulu daripada fokus sama cangkang-cangkang tsb (HP, dompet, baju).

Ini bukan bermaksud bahwa beli HP, dompet, baju mahal itu gak bagus. Tentu saja ini adalah bagus. Karena tiap orang punya kondisi masing masing. Selama dibeli pakai uang sendiri, dan bukan ngutang, ya baik aja. Yang gak baik adalah menggunakan barang-barang tersebut untuk mendapatkan pengakuan dari orang lain biar dianggap kaya dan keren. Pun sebaliknya, kalau belum mampu beli barang barang tersebut ya biar saja. Rezeki orang kan beda-beda. Fokus aja pada pengembangan diri. someday bakalan mampu beli barang-barang yang dianggap keren tersebut sampe kita sadar bahwa bukan barang-barang tersebut yang selama ini kita butuhkan.

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

Jangan pernah merasa lebih pintar dari orang yang menyuapimu makan

ETIKA