Botol

Kemarin lusa saat sedang makan di salah satu restoran Mesir di pusat kota Columbus, temen komen kalau bawa tempat minum isi ulang itu perlu banget selama di USA. Beda gaya banget sama saat di Indonesia.

Saya sendiri termasuk yang selalu bawa botol minum isi ulang kemana-mana sejak di Indonesia sejak masih sekolah. Lantas, saat kuliah s1 saya juga rajin bawa bekel termasuk minumnya. S2 juga begitu. Sekarang saat S3 saya masih sering banget bawa bekel dan minum ke kampus karena malas bolak balik kampus apartemen.

botol dari Fulbright
sumber: dokumen pribadi

Bedanya, saat saya di USA, hampir semua mahasiswa bawa botol isi ulang sendiri. Juga gak sedikit mahasiswa di sini yang bawa bekel ke kampus. Malah mereka bawa bekelnya ditenteng dengan tas khusus. Teman Amerika saya yang tubuhnya sangat berotot karena doi rajin ngegym dan rajin olahraga beladiri sering banget nenteng nenteng tas khusus yang berisi makanan dan berbagai cemilan. Saya belum pernah ngeliat hal ini selama kuliah di Indonesia. Beda culture memang.

Saya jadi ingat sekitar dua tahun lalu saat lagi istirahat di ruang dosen, ada salah satu rekan dosen komen, "Dih udah gede masih bawa bekel aja!". Lantas doi ketawa. Doi ini memang termasuk salah satu dosen elit. Riwayat pekerjaannya memang selalu di tempat tempat ternama. Juga latar belakang keluarganya adalah keluarga sangat mapan.

Reaksi saya dikomentarin begitu ya biasa aja. Udah biasa diledekin bawa bekel sejak zaman SMA. Selama mereka gak ngasih saya makan, saya mah bodo amaaat sama komentar orang.

Di sini saya sedang tidak bilang bahwa bawa botol minum sendiri ke sekolah itu adalah hal baik, dan sebaliknya beli minum air mineral selama sekolah/kuliah/kerja itu adalah hal buruk. Setiap orang punya kondisi masing-masing. Sesuaikan saja dengan kondisi yang ada. Juga perlunya saling memahami kondisi tiap orang.

Tentu jika memang dana nya terbatas, tidak perlu maksa-maksain untuk ngikuti gaya orang lain. Saya selalu bawa minum sendiri karena dana saya terbatas. Fokus saya adalah pada pengembangan diri, bukan pada makanan minuman. So walaupun saya sering gak diakui sama temen-temen karena gak suka nongkrong di cafe ya gak apa juga karena kondisi saya seperti itu.

Juga, kalau mampu beli makan minum setiap hari di luar, sangat tidak layak untuk merendahkan orang lain. Bullying, apalagi untuk hal remeh seperti bawa makanan minuman dari rumah, sedikit banyak bisa mengubah secara negatif masa depan seorang siswa. Entah dia menjadi gak percaya diri. Entah dia malah jadi malas sekolah. Entah dia malah menuntut banyak ke orang tuanya, yang ujung ujungnya bikin dia jadi anak durhaka.

Saling mengerti dan memahami tiap kondisi memang nasihat yang sangat klise, tetapi selalu tepat diterapkan kapan pun dan oleh siapa pun. Dan perlu ingat, sesuatu yang dianggap keren, bisa jadi malah dianggap biasa saja oleh orang lain. So, biasa saja pada apapun. Berbahagialah sewajarnya, juga bersedihlah sewajarnya

Comments

Popular posts from this blog

JANGAN TERBALIK

GERIMIS, KESEHATAN, DAN NETWORKING

Jadi Malu