Posts

Ohio State Uni

Image
A walnya pengen banget masukin Ohio State Univ (OSU) ke salah satu list kampus buat didaftarin sama IIE (pengelola Fulbright pusat di USA) karena jurusan pendidikan matematikanya bagus. Tapi, justru karena rangking jurusan pendidikan matematika nya bagus, gak berani nulis OSU di list. Khawatir ditolak. Masalahnya kalau sampai gak ada kampus yang nerima, pencalonan jadi awardee Fulbright bakalan dibatalin. Akhirnya nulis 5 kampus biasa-biasa aja lantas listnya disetor ke IIE. Yang penting kuliah di USA. Eh, listnya direvisi sama IIE, dan IIE ngeganti beberapa kampus, dan masukin OSU ke dalam list nya. Gak nyangka malah diterima di kampus ini. Dan, diterima sama profesor yang juga Fulbrighter. Nyaman banget sama kampus ini karena lokasinya deket masjid. Ini ngebantu banget buat adaptasi awal kuliah karena kenal dan interaksi sama budaya Muslim. So, gak terlalu kaget sama budaya barat. Ada penetralnya. Di kampus pun gampang banget buat solat. Malah ada grup solat jamaah kampus. Banyak rua

Ngisi Gap

Image
Kalaupun kita menemukan research gap, bukan berarti kita adalah orang yang tepat untuk mengisi gap itu (Leigh Patel) --- Dulu, saat awal-awal ngajar di kampus, saya pernah ikut "pengabdian masyarakat" di tempat biasa anak-anak jalanan belajar gratis. Temen yang inisiasi kegiatan itu lantas buat spanduk dg nulis "...siswa marjinal". Saya keberatan dg penulisan judul seperti itu. Okelah pada judul proposal dan laporan pengabdian ditulis "... marginalized students" tapi nulis kata itu di spanduk lantas spanduknya dipampang depan mereka, menurut saya, itu akan menyakiti hati mereka. Bayangin, saat kita adalah siswa dari keluarga miskin tapi ada orang ngatain kita miskin. Itu menyakitkan loh, dan akan membekas. Terlebih yang ngatain itu adalah guru/dosennya. Temen yang inisiasi kegiatan itu setahu saya berlatar belakang dari keluarga kaya, gak tahu apa hidup itu susah dan sulitnya nyari duit di jalanan. So wajar aja kalau dia kekeh nulis kata marjinal di spandu

Cara Manggil Prof di USA

Image
Dulu, sebelum kuliah di US, saat kirim email ke prof US agar bersedia jadi supervisor saya, saya selalu nyebut "Professor disertai nama lengkap mereka" layaknya di Indonesia. Namun, belakangan saya baru tahu di US, Professor=guru. Penekanannya lebih kepada profesi. Bukan gelar. Implikasinya, mahasiswa akan manggil para professor mereka bukan "Prof (disertai nama depan)" tapi "Dr (disertai nama belakang" atau cukup manggil "nama depan" saja. Contoh, sekedar contoh saja: seorang profesor (yg juga sudah lama lulus S3) bernama "Angga Hidayat", umumnya akan dipanggil "Dr. Hidayat" atau malah cukup dipanggil "Angga" oleh para mahasiswanya. Umumnya, ngebedain gimana manggil "Dr Hidayat" atau "Angga" adalah dengan bagaimana profesor tersebut kirim email ke kita. Jika pada bagian akhir email (signature) Prof tersebut cuma nulis nama depannya saja, tanpa gelar Dr dan tanpa nama belakang, maka prof tsb sudah

Rutin Mandi

Image
Barusan baca info tentang salah satu univ negeri di Sumatera yang ngeluarin surat edaran agar mahasiswa rutin mandi biar gak bau badan. Menariknya, salah satu komen dari mahasiswa begini: "beruntung mahasiswa jurusan sosial, ane kuliah di juruan teknik karena kebanyakan tugas jadi gak bisa rutin mandi". Tiap orang memang punya kesibukan masing-masing. Saya gak mau ngejudge mahasiswa teknik di atas. Tapi berkaca dari kehidupan para Profesor di US, begini yang saya temukan: 2x ketemu Prof A di luar kampus. Satu di kolam renang, dua di taman. Pada dua kesempatan itu Prof A nemenin anak-anaknya olahraga dan main. Di halaqoh Al-Qur'an mingguan yang biasa saya datengin, ada Prof B yang selalu datang belajar makhroj bareng. Selain ngajar di kampus, beliau juga jadi takmir masjid. Prof C nyempatin jadi pelatih sepak bola klub anaknya. Padahal gelar-gelar yg dimiliki Prof C (komputer, matematika, film, dan pendidikan) gak ada satupun yang berhubungan dengan olahraga. Prof D rutin

PP 6 Jam

Image
Semalem ngehadirin talk show di kampus yang ngundang YouTuber ternama yg juga atlit dari Inggris. Saya masih kesulitan pahami pembicara yang pake aksen british padahal udah tinggal lebih dari satu tahun di US. Saat lagi denger talk show itu, pikiran saya langsung flashback saat masih S1. Dulu saya sering (seenggak-enggaknya sebulan sekali) hadirin event dg speaker bule. Perjalanan dari rumah naik kereta ke lokasi skitar 3 jam. Otomatis PP sekitar 6 jam. Cuma untuk ngedengerin talk shaw yg umumnya berlangsung selama 1 jam yang kebanyakan saya gak bisa nangkep apa yang lagi diomongin sama pembicara karena bahasa Inggris saya masih super kacau saat itu. Walau nggak ngerti apa yg diomongin tapi saya semangat banget dateng buat ngedengerin gimana native ngomong. Maklum, tinggal di kampung mana ada akses bisa denger bule ngomong di satu ruangan yang sama. Saya sering ngajak temen-temen yang katanya pengen bisa bahasa Inggris, tapi mereka mau nya cuma mau aja. Akhirnya, hadiri event-event itu

Jam Kuliah

Image
Kuliah doktoral di jurusan pendidikan di dept of Teaching and Learning (T&L) OSU paling awal dimulai jam 4 sore. Juga, saya sering pulang kuliah jam 9.30 malam. Alasannya, karena kebanyakan mahasiswa doktor (yg asli warga negara US) di sini adalah para guru. T&L mundurin jam mulai perkuliahan biar para guru ini bisa ikut perkuliahan juga, tanpa harus ngorbanin kerjaannya. Saya jadi inget dulu salah satu teman sejawat di kampus tempat saya kerja dg bangganya ia nekan mahasiswanya "kamu lebih milih kuliah atau kerja?" hanya karena mahasiswa tsb gak bisa bimbingan ngikutin jam yg ditentuin dosen krn bentrok dg jam kerja mahasiswa tsb. Tempat saya ngajar itu adalah kampus yaang dipenuhi para pekerja. Saya bangga banget mereka tetep mau kuliah walaupun sibuk kerja. Harusnya ngedukung mereka tetep kuliah (dan gak ngorbanin kerjanya). "kamu lebih milih kuliah atau kerja?" bukanlah pertanyaan pantas, menurut saya. Ini bukanlah dua hal yg perlu dibentrokan. Lagian, s

Ngaji

Image
Saat masih SMA di New York, dia bolak balik Madinah-New York untuk program hafidz. Lantas setelah selesai program hafidz 30 juz, dia ambil kuliah jurusan computer science di US. Seringnya, dulu, saya ketemu hafidz yg kalau lanjut kuliah maka akan ambil jurusan yang masih berhubungan sama religious studies, atau setidaknya ambil jurusan yang berjauhan dg matematika. Hafalan 30 juz dan analisis matematika secara bersamaan bukanlah hal yang mudah. Juga, dia adalah selebriti sosial yg mudah banget ngobrol dg siapa pun. Luar biasanya lagi tingginyaa adalah 189 cm, dan tubuhnya tegap semacam tentara. Mukanya flawless, mirip model. Dan, umurnya masih 21. Biasanya kan orang yang secara fisik seperti ini maka otaknya akan biasa-biasa aja. Ataupun kalau pun seorang kutu buku nge glow-up, biasanya itu terjadi di usia yg relatif (rada) tua. Bukan di 21. Contoh lain, guru makhroj saya (orang berbeda dari cerita di atas) di sini, usianya masih 22 tahun. Tingginya sekitar 185cm, mukanya bener-bener m