Posts

Masjid Omar Ohio

Image
Saya sangat suka kampus ini, the Ohio State University. Banyak gedung yang nyediakan tempat solat. Malah ada tempat khusus solat jumatan di gedung Ohio Union. Tempat wudu nya pun nyaman dan bagus. Plus nya lagi, gak jauh dari kampus, dan juga gak jauh dari apartemen tempat saya tinggal, ada masjid yg benar-benar hidup. Solat jamaah selalu ramai. Solat subuh sekitar 3 shaf. Solat isya juga. Semua waktu solah ramai. Bukan cuma kakek-kakek aja yang datang tapi banyak anak muda dan anak-anak kecil yang rutin ke masjid. Hebatnya juga, setiap minggu malam ada pengajian belajar baca Al-Quran. Belajar makhraj dan tajwid. Banyak anak muda yang bener-bener good looking, dan punya suara yang indah saat membaca Al-Quran, ikut halaqoh tersebut. Good looking tapi tetap menyibukan diri dengan Al-Quran. Sesuatu yang cuma orang dengan keistimewaan luar biasa yg bisa melakukannya. Saya benar-benar kagum dengan mereka. Saya kalau punya muka good looking dan body in shape seperti mereka, KEMUNGKINAN akan

HP

Image
Sengaja moto pakai HP yang burem kameranya biar muka jelek saya gak terlalu keliatan. Alasan lainnya belum niat ganti HP yg saya beli beberapa tahun lalu dg hanya seharga 1,2jt adalah karena, buat saya, HP adalah hambatan terbesar dalam peningkatan kompetensi. foto di Ohio Union sumber: dokumen pribadi Gak jarang, saat mau cek email atau cek pesan wa via HP, yang ada malah skrol-skrol. Lantas mikir, bentar lagi deh buka FB dulu. Lalu tau tau lanjut buka IG. Tau tau waktu skrol skrol udah sejam, bahkan lebih. Ini menyebalkan. Para engineer di balik media sosial ini benar benar paham psikologi. Mereka bikin saya betah cuma buat liatin status yang kadang gak secara langsung bermanfaat buat saya. Memang banyak post post bagus di FB, IG, twitter, tapi sering kali saya tenggelam dg status yang kurang faedah. Akhirnya, saya tetep mutusin buat tetep make HP murah yang udah sering mulai eror ini. Temen-temen Indonesia yg seangkatan saya udah banyak yang ganti HP nya jadi iPhone entah yang 12, 1

India, Engineering, and CEO

Image
Adaptasi kuliah di luar negeri benar-benar bikin stress, tapi ternyata liburan kuliah itu ternyata jauuuh lebih bikin stres. Entah kenapa saya gak bisa sendirian padahal saya adalah orang introvert. Belajar harus ada orang di sekitar saya. Kalau belajar sendirian di apartemen tanpa orang malah gak ada ide sama sekali buat nulis artikel atau ngerjain tugas. Itu kenapa saya sering belajar di luar, entah di perpus atau study room apartemen. Untungnya, setelah 2 minggu liburan, akhirnya di ruang belajar apartemen udah mulai rame. Minggu depan awal perkuliahan spring 2022. Beberapa mahasiswa udah mulai baca baca artikel untuk persiapan kuliah. Mostly, yang belajar di study room ini adalah siswa siswa internasional dari Asia Timur dan India. Saya mau bahas sedikit tentang mahasiswa India. Sering mereka belajar dari pagi sampai malam di study room. Study room selalu dipenuhi orang-orang dari India. study room University VIllage sumber: dokumen pribadi Saya sudah lama dengar bahwa siswa India

Polyglot dan Hanphone

Dulu, saat masih mahasiswa S1, saya sering kagum banget sama orang orang luar biasa  cerdas, tapi makin nambah umur saya jadi sadar bahwa ternyata orang orang yang mengagumkan adalah orang-orang yang dapat memperlakukan orang lain dengan baik walaupun orang lain tersebut tidak lebih cerdas, tidak lebih kaya, dan tidak lebih lainnya dari dirinya Kemarin sehabis nganterin temen ambil kartu mahasiswa di gedung student union, diajak makan siang oleh temennya temen. Karena belum dapat izin nulis nulis nama mereka, maka sebut saja temen saya adalah Arif dan temennya temen saya ini adalah Budi. Ternyata Budi akan jadi temen sekelas saya nanti di spring 2022. Menakjubkannya, ternyata Budi adalah seorang polyglot yang menguasai 11 bahasa, mulai dari bahasa Jerman hingga bahasa Persia. Luar biasa ! Namun, yang menjadi lebih luar biasa adalah saat sedang di meja makan, Budi dengan sangat balance nya bolak-balik lihat saya dan teman. Saya sering lihat orang yang bisa dengan mudah membagi perhatia

TUGAS KITA BUKAN UNTUK BERHASIL

Image
Saya tau ini akan menjadi screenshot dan status saya paling norak, tapi berbagi ilmu yang didapatkan dari orang-orang hebat yang saya temui adalah sesuatu yang selalu menyenangkan. Awal saya datang ke USA adalah sangat excited. Impian zaman SMA terwujud. tapi saat sudah masuk kelas, dan.. ya memang saya paham bahwa saya akan bertemu dengan orang-orang hebat , tapi saat benar-benar sudah berada di kelas dan bertemu secara langsung dengan siswa Amerika dan siswa internasional lainnya, saya langsung merasa cemas luar biasa . Cemas akan kemampuan bahasa inggris saya yang masih sangat kacau. Teman-teman siswa internasional lain sungguh sangat luar biasa cerdas dan mereka ngomong bahasa inggris dengan sangat lancar. Di kelas mereka sangat aktif. tunjuk tangan. nyatakan pendapat. Menyanggah atau menambahkan pendapat. Kelas sangat aktif, dan seharusnya menjadi kelas yang sangat menyenangkan. Tapi karena kemampuan berbahasa inggris saya yang masih di bawah rata-rata, saya lebih banyak diam. L

Botol

Image
Kemarin lusa saat sedang makan di salah satu restoran Mesir di pusat kota Columbus, temen komen kalau bawa tempat minum isi ulang itu perlu banget selama di USA. Beda gaya banget sama saat di Indonesia. Saya sendiri termasuk yang selalu bawa botol minum isi ulang kemana-mana sejak di Indonesia sejak masih sekolah. Lantas, saat kuliah s1 saya juga rajin bawa bekel termasuk minumnya. S2 juga begitu. Sekarang saat S3 saya masih sering banget bawa bekel dan minum ke kampus karena malas bolak balik kampus apartemen. botol dari Fulbright sumber: dokumen pribadi Bedanya, saat saya di USA, hampir semua mahasiswa bawa botol isi ulang sendiri. Juga gak sedikit mahasiswa di sini yang bawa bekel ke kampus. Malah mereka bawa bekelnya ditenteng dengan tas khusus. Teman Amerika saya yang tubuhnya sangat berotot karena doi rajin ngegym dan rajin olahraga beladiri sering banget nenteng nenteng tas khusus yang berisi makanan dan berbagai cemilan. Saya belum pernah ngeliat hal ini selama kuliah di Indone

YOU ARE A REAL DOCTOR

Sekitar sebulan lalu saat kami sedang berenang, teman saya dari Ukrania yang sedang ambil program doktoral/ S3 komentar ke teman Amerika saya, "you are a real doctor". Memang teman Amerika saya ini sedang ambil program dokter, dan saat ini sedang koas. Teman Amerika yang lagi koas ini selalu tanya kabar. Memang orang Amerika memang hobi tanya kabar, mereka akan tanya "how are you?" atau kalimat yang sejenis dengan itu. Tapi, teman saya ini nanya kabar dalam level yang berbeda. Walaupun kami ada di jurusan berbeda tapi karena kami sering renang bareng jadi doi tau kondisi bapak saya yang baru pulang dari rumah sakit, tau kalau istri saya akan ke USA, tau stres nya saya belajar di USA karena perbedaan style belajar yang jauh berbeda antara Indonesia-USA. Doi ini setiap kali ketemu selalu nanya tentang keluarga saya. Dan, cara doi ngomong ini bukan kepo yang menyebalkan tapi lebih kepada nunjukin care. Itu kenapa juga saya malah banyak cerita sama doi padahal gak ada n