Posts

Kabar

Image
Saya punya meeting mingguan sama Prof A. Rapat penelitian selama 1 jam, tapi seringnya hampir 30 menit pertama Prof A cuma nanya kabar ke semua tim penelitian (seluruh anggotanya adalah bimbingan Prof A). Nanya gimana adaptasi, udah punya selimut apa belum untuk persiapan musim dingin, sampai nanya kabar keluarga di negara masing-masing. Juga, sekitar 2 minggu yang lalu ketemu Prof B mau bimbingan book review. Pas saya baru masuk, beliau langsung nanya kabar saya dan istri. Padahal istri gak ikut. Hampir 20 menit pertama, beliau nanya kondisi saya dan sharing kehidupan di US. 40 menit setelahnya beliau baru bahas book review yang mau saya submit ke jurnal. Juga sekitar sebulan lalu, saya ke kantor Prof C. Ketemu sebentar sekitar 20 menit. Tapi, hampir 15 menit pertama, Prof C nanya kabar saya dan menawarkan beberapa bantuan kalau saya mengalami kesulitan dalam riset. Juga meeting-meeting sebelumnya, UMUMNYA para Prof ini gak langsung nanya, "mau ngapain?" atau "Laporanny

HUMANAZING PROFESSOR

Image
Barusan saya dapat email dari salah satu profesor, sebut aja Prof X, bahwa beliau mau ketemu istri saya dan undang kami untuk makan malam di rumah beliau. Beliau senang istri saya sudah di Amerika. Padahal, Prof X belum pernah ketemu, belum pernah email-emailan dg istri saya sama sekali. Sekitar 2 minggu yang lalu, profesor lain, sebut aja Prof Y, tahu-tahu nawarin kerjaan buat istri saya saat tahu istri saya pernah ngajar TK. Saat itu saya lagi nemui Prof Y di ruangan beliau. Nemui beliau sendiri, tanpa didampingi istri. Saat beliau tahu istri saya baru datang ke Amerika, Prof Y yang "nguasai" PAUD di kota ini, nawarin kerja buat istri. Padahal Prof Y juga gak pernah ketemu dan bahkan gak tahu muka istri saya seperti apa. Juga, sekitar 1 minggu saat baru datang ke Amerika, profesor lain, sebut aja Prof Z, mau ngucapin selamat datang ke istri dengan undang kami makan es krim. Padahal, prof Z juga gak pernah kontak-kontakan sama sekali dengan istri saya. Walau para Profesor di

IMPOSTOR SYNDROME

Image
  IMPOSTOR SYNDROME "Semua orang di sini kok jenius-jenius banget ya, kecuali gue". "Wah, kayaknya panelis seleksi beasiswa salah ngasih nilai nih. Jangan-jangan nilai gue ketuker sama "Angga" yang lain". Walau udah satu tahun kuliah S3 di US, tapi sampai hari ini saya masih sering mikir spt kaya kutipan di atas. Sering banget. Saya juga sempet gak percaya dikit pas dospem bilang, "esai (pendaftaran) kamu itu salah satu esai terbaik yang pernah saya baca". Lantas reaksi saya, "masa sih?" tapi saya ngeresponnya cuma dalam hati. Ketidakpercayaan dengan kemampuan diri ini disebut "impostor syndrome". Istilah impostor syndrome ini belum pernah saya dengar sama sekali, dan hampir gak dirasain sebelum kuliah S3 di US. Ngerasain sih, semacam pas keterima ngajar di kampus, tapi gak seintens pas lagi kuliah S3 di sini. Istilah ini sering banget disebut di kampus US. Para profesor sering ngingetin kalau impostor syndrome itu riil dan se